Selasa, 22 Januari 2013

Anjing dalam perspektif Islam

Assalamuallaikum wr.wb...
Dear all, dog lovers. Nama saya Reza Irmansyah, saya seorang Muslim dan saya memelihara anjing. Saya bukan seorang ahli kitab, saya bukan seorang ustadz, dan saya bukan seorang yang ahli dalam bidang agama, saya hanyalah seorang Reza yang ingin mencoba untuk menggali dan mempelajari semua hal yang ingin saya pelajari dan disini saya hanya sekedar share tanpa bermaksud menggurui karena Islam adalah fakta, bukan sekedar teori. Tidak lupa saya mengucapkan Terimakasih kepada Bapak Ustadz Mgs. Armansyah dari Palembang dimana secara tidak langsung beliau mengajari saya mengenai tata cara pola pikir yang luas, tidak parsial atau apa yang beliau sebut dengan "Beyond the limit". Beliau pulalah yang secara tidak langsung memberikan bimbingan kepada saya dalam mengubah paradigma mengenai anjing dan Islam.


Pada kesempatan yang lalu saya pernah menulis mengenai anjing dalam perspektif Islam dan sempat dimuat pd situs anjingkita.com yang berjudul "Orang Islam Boleh Pelihara Anjing?" dan mendapat berbagai macam respon baik positif maupun negatif. Bahkan sering saya dicap kafir karena memelihara anjing. Sedangkal itukah pemikiran orang-orang yang katanya relijius?

Saya secara tidak langsung belajar dari seorang tokoh agama, beliau seorang Ustadz dan seorang pengajar dimana ilmu agamanya jauh lebih baik dari saya dan saya terkesan dengan pemikiran dan logikanya yang menunjukkan bahwa ISLAM itu Indah, ISLAM itu penuh rahmat, ISLAM itu agama tauhid dan universal dan akan selalu relevan sepanjang zaman sehingga secara perlahan tapi pasti membentuk diri saya untuk lebih mendekatkan diri kepada ALLAH SWT, membuat saya berfikir luas, out of the box dan tidak parsial sebagai umat Islam, sehingga saya bisa memandang segala suatu permasalaha dari berbagai sudut pandang.

Pada kesempatan ini saya mencoba untuk melakukan update mengenai Anjing dalam Perspektif Islam demi mencari kebenaran mengenai hal ini. Berbagai macam sumber saya kumpulkan dan Insya Allah semoga tulisan ini berguna bagi kita semua yang sudah terlanjur mencap “Haram” seekor anjing tanpa mengetahui konteksnya seperti apa. Saya yakin, setiap orang Islam, akan berbeda cara pandang dan penafsiran mengenai Islam. Pada tulisan pertama, sudah terlihat banyaknya perdebatan-perdebatan mengenai hal-hal klasik dalam hubungan antara manusia dengan anjing. Semoga tulisan ini akan menambah iman kita selaku umat Muslim agar tidak salah langkah.

Namun perlu digaris bawahi bahwa tulisan saya bukanlah suatu doktrinasi melainkan pandangan pribadi saya yang tentunya berdasarkan kepada Al-Qur’an dan Hadist Rasulullah SAW serta diskusi2 saya dengan berbagai tokoh yang ilmu agamanya jauh lebih baik daripada saya sehingga saya bisa mempelajari segala hal yang dimana saya tidak tau, menjadi tau. Sepanjang hidup, kita harus selalu belajar...belajar, dan belajar karena ilmu merupakan jalan menuju surga. Banyak hal yang dapat dianalisa dan dipelajari dimuka bumi ini, oleh karena itu Allah menciptakan segala sesuatunya untuk dimanfaatkan oleh kita semua. Rasulullah SAW bersabda :

مَنْ سَلَكَ طَرِيْقًا يَلْتَمِسُ فِيْهِ عِلْمًا سَهَّلَ اللهُ بِهِ طَرِيْقًا اِلَى الْجَنَّةِ ـ رواه مسلم
Artinya: “Barang siapa menempuh suatu jalan untuk menuntut ilmu maka Allah akan memudahkan baginya jalan menuju surga.” (HR. Muslim).

Semoga kita semua berada pada golongan orang-orang yang beruntung yang mendapat kemuliaan dari Allah SWT. Amin....

Penulis,
Reza Irmansyah S,sos


----
 


MEMELIHARA ANJING BAGI UMAT ISLAM
Untuk mendahului tulisan ini, saya ajak pembaca untuk memahami situasi dan kondisi real masyarakat di Indonesia dalam memandang Anjing sebagai hewan peliharaan. Dewasa ini banyak orang2 muslim yang menunjukan antipatinya terhadap binatang berhati mulia ini..anjing. Ya kenapa? Ada yang bilang anjing itu haram untuk dipelihara oleh umat Islam, serta liurnya yang dipandang sebagai sesuatu yang kotor tanpa toleran...najis tanpa ampun, dan tergolong najis berat (najis mughaladzah). Tapi apakah kita semua pernah mencari tau mengenai kebenaran semua ini? Apakah kita pernah menganalisa dalil-dalil yang ada mengenai hukum memelihara anjing? Apakah kita sudah secara obyektif memandang hal ini tidak hanya dari satu sisi saja.


Banyak umat Islam memandang jijik dan menyatakan “haram” terhadap anjing. Tidak sedikit orang yang menghindar untuk bersentuhan dengan anjing. Label haram sudah benar-benar melekat pada anjing seolah-olah mereka binatang yang hina. Terus terang, banyak diantara umat muslim yang menyebutkan “Anjing merupakan binatang haram dan najis” namun mereka tidak pernah melihat haram dan najisnya dalam konteks apa. Ketika anjing dikonsumsi sebagai makanan, maka jelas haram karena sudah diatur dalam Al-Qur’an mengenai hal tersebut, mengenai mana yang halal dimakan dan yang haram untuk dimakan. Namun jika anjing dipelihara oleh manusia, apakah itu juga haram

وَقَدْ فَصَّلَ لَكُمْ مَا حَرَّمَ عَلَيْكُمْ إلَّا مَا اُضْطُرِرْتُمْ إلَيْهِ
Allah telah menjelaskan dengan rinci segala sesuatu yang Dia haramkan untuk kalian, kecuali jika kalian terpaksa.” (QS. Al-An’am: 119).

Rasulullah SAW bersabda :

مَنْ اقْتَنَى كَلْبًا إِلَّا كَلْبًا ضَارِيًا لِصَيْدٍ أَوْ كَلْبَ مَاشِيَةٍ فَإِنَّهُ يَنْقُصُ مِنْ أَجْرِهِ كُلَّ يَوْمٍ قِيرَاطَانِ
“Barangsiapa memelihara anjing selain anjing untuk berburu atau anjing untuk menjaga binatang ternak, maka pahalanya akan berkurang dua qirath setiap harinya.” (HR. Al-Bukhari no. 5059 dan Muslim no. 2940)

Dalam memahami hal tsb, perlu kita ketahui bahwa dalil-dalil baik dari Al-Qur'an maupun hadist tidak bisa kita tafsirkan secara serampangan. Bacalah hadist tsb dan pahami.... disana ada kata SELAIN yang dalam konteks kalimat tersebut bermakna kecuali. Mengutip prolog yang saya tulis pada bagian pembukaan, ISLAM itu Indah, ISLAM itu penuh rahmat, ISLAM itu agama tauhid dan universal dan akan selalu relevan sepanjang zaman karena ISLAM lahir sebagai agama terakhir dan menjadi penuntun umat manusia menuju akhir zaman. Namun kenapa masih banyak pemikiran2 manusia yang mempersulit? Apakah selain tanaman dan hewan ternak maka anjing tidak boleh menjaga rumah kita? padahal seperti kita ketahui bahwa sifat dari tanaman dan hewan ternak merupakan harta/property yang bermakna kepemilikan. 



Pola kehidupan masyarakat berangsur-angsur berubah dari zaman ke zaman. Dulu dimasa primitif, manusia purba hidup dengan cara nomaden, dimana mereka hidup berpindah-pindah dari tempat yang satu ke tempat yang lain. Mungkin kita masih ingat dalam pelajaran sejarah dunia dulu di SMU, kita pernah mempelajari tentang food gathering (mengumpulkan makanan), lalu berkembang menjadi masyarakat yang tinggal menetap dan hidup dari bercocok tanam. Hubungan manusia dengan anjing telah berlangsung ratusan bahkan ribuan tahun, dengan para pemburu yang tinggal di gua dimana menggunakan anjing untuk membawa persediaan sehingga mereka bisa menghemat energi untuk berburu. Nah, dari masyarakat bercocok tanam peradaban manusia terus meningkat seiring dengan perkembangan pola pikir manusia, perkembangan kecerdasan manusia sehingga merubah wajah dunia dengan berbagai macam penemuan-penemuan yang akhirnya memunculkan sebuah revolusi industri. Dari berbagai perkembangan-perkembangan tersebut lambat laun masyarakat mulai mengenal mata uang sebagai alat tukar, dan masyarakat pun secara pelan-pelan mulai mengenal teknologi dan sampai pada perkembangan masyarakat modern sehingga property tidak hanya sebatas tanaman dan hewan ternak saja namun property lainnya yang meliputi tempat usaha, modal serta investasi dalam bentuk apapun, serta hasil usaha dan bahkan keluarga.

Pernah mendengar mengenai Ashkabul Kahfi? (QS Al-Kahfi). Dalam riwayat tersebut diceritakan : Ashabul Kahfi adalah nama sekelompok orang beriman yang hidup pada masa Raja Diqyanus di Romawi, beberapa ratus tahun sebelum diutusnya nabi Isa as. Mereka hidup ditengah masyarakat penyembah berhala dengan seorang raja yang dzalim. Ketika sang raja mengetahui ada sekelompok orang yang tidak menyembah berhala, maka sang raja marah lalu memanggil mereka dan memerintahkan mereka untuk mengikuti kepercayaan sang raja. Tapi Ashabul Kahfi menolak dan lari, dikejarlah mereka untuk dibunuh. Ketika mereka lari dari kejaran pasukan raja, sampailah mereka di mulut sebuah gua yang kemudian dipakai tempat persembunyian. Dengan izin Allah mereka kemudian ditidurkan selama 309 tahun di dalam gua, dan dibangkitkan kembali ketika masyarakat dan raja mereka sudah berganti menjadi masyarakat dan raja yang beriman kepada Allah SWT.

وَتَحْسَبُهُمْ أَيْقَاظًۭا وَهُمْ رُقُودٌۭ ۚ وَنُقَلِّبُهُمْ ذَاتَ ٱلْيَمِينِ وَذَاتَ ٱلشِّمَالِ ۖ وَكَلْبُهُم بَٰسِطٌۭ ذِرَاعَيْهِ بِٱلْوَصِيدِ ۚ لَوِ ٱطَّلَعْتَ عَلَيْهِمْ لَوَلَّيْتَ مِنْهُمْ فِرَارًۭا وَلَمُلِئْتَ مِنْهُمْ رُعْبًۭا

Dan kamu mengira mereka itu bangun, padahal mereka tidur; Dan kami balik-balikkan mereka ke kanan dan ke kiri, sedang anjing mereka mengunjurkan kedua lengannya di muka pintu gua. Dan jika kamu menyaksikan mereka tentulah kamu akan berpaling dari mereka dengan melarikan diri dan tentulah (hati) kamu akan dipenuhi oleh ketakutan terhadap mereka. (QS Al-Kahfi 18) 


wanita tunanetra memelihara anjing sbg companion dog
Siapa yang dijaga oleh anjing tersebut dalam kisah Al-Qur’an Ashkabul Kahfi tersebut? Yang dijaga oleh anjing adalah para pemuda beriman. Dan disitulah anjing pun berguna sebagai companion dog. Jadi alangkah sempitnya sebuah pemikiran yang dikemukakan tanpa melihat kondisi obyektif dan perkembangan masyarakat pada saat ini. Tidak semua orang sanggup menggaji satpam/security namun Islam memperbolehkan kita memelihara anjing untuk suatu keperluan yang bermanfaat bagi kita semua. Bisa sebagai Guard dog, Protection dog, Companion dog, bahkan family dog yang terlatih agar dapat membantu tugas-tugas manusia. Anjing yang kita pelihara haruslah berguna bagi kepentingan kita karena memelihara anjing dengan suatu kepentingan maka itu diperbolehkan dalam islam. Lalu apakah kita bisa melatih anjing? Anjing terlatih bukan hanya untuk berburu, tetapi dapat dilatih untuk melakukan hal-hal lain sesuai tugasnya.

Polisi dan anjing pelacak
Contoh : Kepolisian yang menggunakan anjing. Mereka dilatih untuk mengendus narkoba, pengendalian massa/huru-hara, mencari jejak/tracking, bahkan dilatih untuk melakukan apa yang kita perintahkan dan tidak melakukan apa yang tidak kita inginkan. Bahkan mengenai hal tersebut terdapat pada fatwa MUI (Majelis Ulama Indonesia) KABUPATEN GARUT. Nomor: Kep-01/MUI-GRT/Kom-Fatwa/III/2005 tentang pemeliharaan anjing, yang berbunyi :

“Adapun jika diambil manfaatnya sebagai binatang pemburu atau sebagai penjaga untuk keamanan semestinya memperoleh didikan (terlatih) untuk kepentingan tuannya (pemiliknya)”

 

Fatwa tersebut juga mengeluarkan suatu keputusan yang berbunyi :

MENETAPKAN : Hukum memelihara anjing untuk tujuan kebutuhan dan manfaat tertentu serta segala perkara yang berkaitan dengan pemeliharaannya adalah MUBAH (dibolehkan), jika tanpa adanya keperluan dan manfaat maka hukumnya MAKRUH.  

Menurut ulama muta’akhir Dr. Yusuf Qardhawi dalam bukunya Al Halal wal Haram fi Islam terbitan Darul Ma’rifah. Dijelaskan bahwa diantara yang dilarang Nabi saw. adalah memelihara anjing di rumah tanpa ada suatu alasan untuk keperluan.  Larangan ini tidak lain untuk anjing yang dimiliki (dipelihara) bukan untuk keperluan atau manfaat tertentu. Sebagian ahli fiqih berpendapat bahwa larangan memelihara anjing tersebut adalah makruh bukan haram, kecuali pemeliharaan anjing untuk pemburu, penjaga ternak, kebun dan sejenisnya adalah boleh. Makruh adalah suatu hal yang dibenci atau larangan Allah SWT. yang tidak dikenai sangsi haram. Hanya saja orang yang mempermudah dan mengabaikan hal yang makruh, cenderung terjerumus kedalam hukum haram.

Dalam Al-Qur’an disebutkan :

وَمَا مِن دَآبَّةٍۢ فِى ٱلْأَرْضِ وَلَا طَٰٓئِرٍۢ يَطِيرُ بِجَنَاحَيْهِ إِلَّآ أُمَمٌ أَمْثَالُكُم ۚ مَّا فَرَّطْنَا فِى ٱلْكِتَٰبِ مِن شَىْءٍۢ ۚ ثُمَّ إِلَىٰ رَبِّهِمْ يُحْشَرُونَ
Dan tiadalah binatang-binatang yang ada di bumi dan burung-burung yang terbang dengan kedua sayapnya, melainkan umat (juga) seperti kamu. Tiadalah Kami alpakan sesuatu pun dalam Al-Kitab, kemudian kepada Tuhanlah mereka dihimpunkan. (QS - Al An’am 38)

Bukan hanya anjing, semua binatang tidak boleh kita perlakukan secara tidak baik karena mereka Mahluk Allah juga. Lalu mengapa banyak yang tega memperlakukan anjing dengan tidak baik hanya karena alasan klasik yaitu liurnya? Sedangkal itukah umat Islam? Pernah ada kasus yg saya temukan sendiri ketika saya masih duduk di bangku SMU. Ada seekor anjing stray masuk ke pemukiman warga dan disiram oleh seorang warga sambil mengumpat “Binatang najis....” apakah muslim perlu seperti itu? Lalu ada lagi kejadian di petshop milik anjingkita.com dimana anjing yang menjaga toko tsb bernama Jacky ditendang hanya karena mendekati seorang bapak sehingga dia melakukan tindakan kekerasan tsb atas dasar hal klasik. Lalu ketika saya masih anak-anak dulu, keluarga kami memelihara seekor mini pom bernama Poly, dan tewas diracun oleh orang yang sampai saat ini kami tidak tahu siapa.

Menyayangi binatang merupakan bagian dari  Islam

Selaku umat Islam, hendaknya kita harus menyayangi binatang karena menyayangi binatang adalah bagian dari ajaran agama serta sikap patuh terhadap perintah agama dan adanya harapan mendapatkan pahala serta takut terhadap azab neraka bila sampai menzalimi binatang.  Rasulullah SAW bersabda:

“Orang yang tidak menyayangi maka tidak disayangi (oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala).”
(HR. Al-Bukhari no. 6013)

“Barangsiapa yang mengerjakan kebaikan seberat dzarrah pun niscaya dia akan melihat (balasan)nya.” (QS Al-Zalzalah: 7)



LIUR ANJING
Masyarakat pada umumnya menganggap Liur anjing berbahaya, itulah yang saya sebut sebagai alasan klasik bagi umat Islam untuk menghindari bersentuhan dengan anjing. Lalu apakah benar liur anjing haram? Adapun tentang anjing, para ulama berselisih dalam tiga pendapat :

  • Bahwa anjing adalah suci, termasuk liurnya. Ini adalah mazhab Malik. 
  • Bahwa anjing adalah najis termasuk bulunya. Ini adalah mazhab Syafi'I, dan salah satu dari dua   pendapat dalam mazhab Ahmad. 
  • Bulu anjing suci, sedangkan liurnya najis. Ini adalah pendapat mazhab Abu Hanifah dan salah satu pendapat dari dua pendapat dalam mazhab Ahmad.
Mari sedikit kita bahas mengenai hal ini. Jika dikatakan “haram” saya tidak setuju, kita tidak boleh mengharamkan/menajiskan sesuatu kecuali ada dalil yang menerangkan dan membenarkannya akan hal tersebut karena hukum asal segala sesuatu adalah suci. Jika dikatakan najis, konteks seperti apa yang melandasi hukum najisnya liur anjing tersebut?

Rasulullah bersabda :

طُهُورُ إِنَاءِ أَحَدِكُمْ إِذَا وَلَغَ فِيهِ الْكَلْبُ أَنْ يَغْسِلَهُ سَبْعَ مَرَّاتٍ أُولاَهُنَّ بِالتُّرَابِ
“Sucinya bejana di antara kalian yaitu apabila anjing menjilatnya adalah dengan dicuci tujuh kali dan awalnya dengan tanah.” (HR. Muslim no. 279)

Ada hadist lain mengatakan hal yang serupa...


إِذَا وَلَغَ الْكَلْبُ فِى الإِنَاءِ فَاغْسِلُوهُ سَبْعَ مَرَّاتٍ وَعَفِّرُوهُ الثَّامِنَةَ فِى التُّرَابِ
 “Jika anjing menjilat (walagho) di salah satu bejana kalian, cucilah sebanyak tujuh kali dan gosoklah yang kedelapan dengan tanah (debu)” (HR. Muslim no. 280).


Berilah tempat makan dan minum anjing sendiri, jangan menggunakan bejana yang kita pakai
Jika anjing menjilat bejana, maka ya! Hal tersebut dihukumi najis dan wajib dicuci sebanyak 7 kali sesuai perkataan Rasulullah SAW dalam hadistnya. Lalu bagaimana jika anjing menjilat wajah kita? Apakah wajah kita harus dicuci dengan tanah juga? Banyak orang salah kaprah, ketika anggota tubuhnya terjilat anjing maka dia membasuhnya 7x dengan menggunakan tanah, apakah harus seperti itu? Dalil-dalil yang menerangkan najisnya liur anjing jika mengenai benda-benda lain “selain” bejana (wadah) justru tidak pernah ada dan mengenai air liur anjing yang membasahi makanan yang ia gigit untuk kita makan juga tidak ada. Tidak ada ayat lain maupun hadis dari Rasul yang berkenaan seputar thaharah khusus apabila terkena air liur tersebut pada tubuh manusia atau benda lainnya selain bejana, dengan adanya fakta tersebut saya katakan bahwa kita tidak bisa membuat aturan hukum baru didalam agama karena jika ada suatu perkara yang ditambahkan atau diada-adakan maka hukumnya Bid’ah. Atas dasar prinsip kemudahan (At-Tasyir), beberapa ulama memperbolehkan mencuci dengan menggunakan sabun karena sifatnya membersihkan, dunia yang kita tinggali ini memasuki zaman di mana mencari tanah sangat sulit, karena tanah telah tergusur oleh jalan raya, bangunan atau gedung-gedung, sehingga untuk mencari tanah, apalagi yang bersih, seseorang harus melakukan perjalanan yang jauh. Oleh karena itu, di sini kita menerapkan prinsip kemudahan dalam beragama.

Rasulullah SAW bersabda:

يَسِّرُوا وَلاَ تُعَسِّرُوا [رواه البخاري]
Artinya: “Mudahkanlah dan janganlah kamu persulit.” [HR. al-Bukhari]

(Sumber http://malang.muhammadiyah.or.id/artikel-mengganti-tanah-dengan-sabun--ketika-bersuci-dari-jilatan-anjing-detail-162.html)

--------

Rasullullah SAW mengajarkan kita beretika dalam berinteraksi dengan anjing lewat hadist-hadist tersebut. Jika seekor anjing yang kita pelihara ingin makan dan minum, maka berilah dia wadah sendiri yang hanya dipergunakan untuk anjing, menurut pendapat saya, apapun binatang tersebut saya kira sangat tidak baik jika binatang makan/minum dari wadah/bejana yang kita gunakan sehari-hari. Maka ada makna lain dari hadist Rasulullah tersebut yaitu masalah etika dalam berinteraksi dengan binatang atau pendeknya interaksi antar spesies.

Secara umum liur anjing sama dengan liur mahluk-mahluk hidup lainnya, betul bahwa liur anjing kotor dan najisnya berat maka dari itu Rasulullah memerintahkan kita untuk mencuci bejana kita yang terjilat oleh anjing dengan hukum 7 kali tersebut, namun jika mengenai anggota tubuh kita maka kita bisa membersihkannya seperti biasa, tidak ada ketentuan hukum cuci 7 kali untuk hal ini. Jika liur anjing merupakan sesuatu hal yang fatal maka Rasulullah SAW akan secara tegas melarangnya untuk mengenai anggota tubuh kita secara tegas seperti halnya beliau secara tegas memerintahkan kita untuk mencuci bejana yang terjilat anjing dengan hukum cuci sebanyak 7 kali dan 1 kali diantaranya menggunakan media tanah.

Terdapat hal yang menarik dari liur anjing, bahwa ada pernyataan ilmu sains dimana sebenarnya liur anjing mengandung antibiotik yang dapat menyembuhkan luka setidaknya luka pada anjing itu sendiri.
 

  • "People often ask about dogs licking their wounds, and whether that promotes healing or gets in the way of proper healing. There’s nothing quite so pitiful as an injured dog wearing one of those big conical collars to prevent them from doing what they most want to do by nature – lick their wounds." (source: http://www.dogguide.net/blog/2008/02/licking-wounds/)
  • Canines had consistently lower averages of bacteria growth compared to humans, and very few reachedthe highest category of growth (growth in all three segments) whereas most humans reached the highestcategory. Humans all had growth on day three, but 28% of dogs had no growth at all on day three. Unlikemost (Source http://www.usc.edu/CSSF/History/2005/Projects/J1327.pdf)
Tapi dengan adanya hal itu saya katakan BUKAN BERARTI liur anjing bersih... secara logis tetaplah kotor, karena liur dihasilkan oleh kelenjar ludah yang berfungsi untuk memudahkan proses makan dan pencernaan. Jangankan anjing, hewan lain pun sama, bahkan manusia, namun penelitian-penelitian banyak dilakukan dewasa ini sehingga banyak hal-hal baru yang tadinya kita tidak tahu, menjadi tahu.  Mengapa saya katakan bahwa hanya liur anjing yang mengenai bejana saja yang diwajibkan untuk disucikan dengan hukum 7 kali tersebut? Ada hal yang memperkuat hal tersebut yaitu :

يَسْـَٔلُونَكَ مَاذَآ أُحِلَّ لَهُمْ ۖ قُلْ أُحِلَّ لَكُمُ ٱلطَّيِّبَٰتُ ۙ وَمَا عَلَّمْتُم مِّنَ ٱلْجَوَارِحِ مُكَلِّبِينَ تُعَلِّمُونَهُنَّ مِمَّا عَلَّمَكُمُ ٱللَّهُ ۖ فَكُلُوا۟ مِمَّآ أَمْسَكْنَ عَلَيْكُمْ وَٱذْكُرُوا۟ ٱسْمَ ٱللَّهِ عَلَيْهِ ۖ وَٱتَّقُوا۟ ٱللَّهَ ۚ إِنَّ ٱللَّهَ سَرِيعُ ٱلْحِسَابِ

Mereka menanyakan kepadamu: "Apakah yang dihalalkan bagi mereka?". Katakanlah: "Dihalalkan bagimu yang baik-baik dan (buruan yang ditangkap) oleh binatang buas yang telah kamu ajar dengan melatih nya untuk berburu; kamu mengajarnya menurut apa yang telah diajarkan Allah kepadamu. Maka makanlah dari apa yang ditangkapnya untukmu, dan sebutlah nama Allah atas binatang buas itu (waktu melepaskannya). Dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah amat cepat hisab-Nya. (QS Al-maidaah 4)

Ada hubungan yang mempertegas mengenai ayat dari surat Al-Maidaah ayat 4 tersebut yaitu dari perkataan Rasulullah SAW yang berbunyi :

و حَدَّثَنَا عُبَيْدُ اللَّهِ بْنُ مُعَاذٍ الْعَنْبَرِيُّ حَدَّثَنَا أَبِي حَدَّثَنَا شُعْبَةُ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ أَبِي السَّفَرِ عَنْ الشَّعْبِيِّ عَنْ عَدِيِّ بْنِ حَاتِمٍ قَالَ سَأَلْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنْ الْمِعْرَاضِ فَقَالَ إِذَا أَصَابَ بِحَدِّهِ فَكُلْ وَإِذَا أَصَابَ بِعَرْضِهِ فَقَتَلَ فَإِنَّهُ وَقِيذٌ فَلَا تَأْكُلْ وَسَأَلْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنْ الْكَلْبِ فَقَالَ إِذَا أَرْسَلْتَ كَلْبَكَ وَذَكَرْتَ اسْمَ اللَّهِ فَكُلْ فَإِنْ أَكَلَ مِنْهُ فَلَا تَأْكُلْ فَإِنَّهُ إِنَّمَا أَمْسَكَ عَلَى نَفْسِهِ قُلْتُ فَإِنْ وَجَدْتُ مَعَ كَلْبِي كَلْبًا آخَرَ فَلَا أَدْرِي أَيُّهُمَا أَخَذَهُ قَالَ فَلَا تَأْكُلْ فَإِنَّمَا سَمَّيْتَ عَلَى كَلْبِكَ وَلَمْ تُسَمِّ عَلَى غَيْرِهِ و حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ أَيُّوبَ حَدَّثَنَا ابْنُ عُلَيَّةَ قَالَ وَأَخْبَرَنِي شُعْبَةُ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ أَبِي السَّفَرِ قَالَ سَمِعْتُ الشَّعْبِيَّ يَقُولُ سَمِعْتُ عَدِيَّ بْنَ حَاتِمٍ يَقُولُا سَأَلْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنْ الْمِعْرَاضِ فَذَكَرَ مِثْلَهُ و حَدَّثَنِي أَبُو بَكْرِ بْنُ نَافِعٍ الْعَبْدِيُّ حَدَّثَنَا غُنْدَرٌ حَدَّثَنَا شُعْبَةُ حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ أَبِي السَّفَرِ وَعَنْ نَاسٍ ذَكَرَ شُعْبَةُ عَنْ الشَّعْبِيِّ قَالَ سَمِعْتُ عَدِيَّ بْنَ حَاتِمٍ قَالَ سَأَلْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنْ الْمِعْرَاضِ بِمِثْلِ ذَلِكَ

Anjing pemburu

Jika kamu melepas anjing buruanmu setelah menyebut nama Allah, maka makanlah buruan tersebut, selagi anjing buruanmu tak memakannya. Dan telah menceritakan kepadaku Yahya bin Ayyub telah menceritakan kepada kami Ibnu 'Ulayyah berkata; & telah mengabarkan kepadaku, Syu'bah dari Abdullah bin Abu As Safar berkata; saya telah mendengar Asy Sya'bi berkata; saya mendengar dari 'Adi bin Hatim berkata; saya bertanya kepada Rasulullah tentang mi'radl, lalu menyebutkan sama di atas. Dan telah menceritakan kepadaku Abu Bakar bin Nafi' Al 'Abdi telah menceritakan kepada kami Ghundar telah menceritakan kepada kami Syu'bah telah menceritakan .kepada kami. (HR. Muslim 3562)

Disitu tersirat sebuah riwayat dimana kita boleh memakan daging hasil buruan anjing, tidak ada perintah untuk mencuci 7 kali daging tersebut. Lalu dengan apa anjing berburu? Tentunya tidak dengan busur panah, pasti menggunakan moncongnya untuk menangkap mangsanya. Bukan anjing gila yg menangkap buruan tsb melainkan anjing yang terlatih. Jadi itulah faktanya, liur anjing dikatakan najis ketika menjilat bejana (wadah) yang dipakai oleh manusia sehari-hari dan diperintahkan untuk mencuci bejana yang terjilat tersebut dengan hukum 7 kali sesuai hadist rasulullah, ketika Liur anjing mengenai anggota tubuh kita serta benda lain selain bejana maka tidak perlu hukum 7 kali karena hukum 7 kali tersebut berlaku hanya untuk bejana yang terjilat anjing atau terkena liurnya saja.

INTERAKSI MANUSIA DENGAN ANJING
Kebanyakan orang mengharamkan interaksi manusia dengan anjing karena alasan najis/haram. Namun dalam Islam kita diperbolehkan memelihara anjing untuk suatu tujuan bermanfaat, dalam hal ini mengenai anjing yang terlatih. (lihat hubungan antara HR. Muslim 3562 dengan surat al-maidah ayat 4 diatas). Bagaimana cara kita melatih anjing? Dalam melatih anjing tentunya anjing tsb dirawat, anjing tersebut diberi makan yg layak, diberi vaksin sehingga kesehatannya terjamin. Apakah salah jika kita membelai-belai anjing? Banyak argumen mengenai hal ini, banyak yang bilang bahwa umat muslim dilarang untuk bersentuhan dengan anjing. Nah, apakah dasar hukumnya pernyataan-pernyataan tersebut? Saya kira tidak ada dalil yang melarangnya. Kita lihat riwayat hadist dibawah ini bahwa anjing ladang dan anjing jinak boleh disentuh.


Melatih Anjing
Shahih Bukhari 2154: Telah menceritakan kepada kami Mu’adz bin Fadhalah telah menceritakan kepada kami Hisyam dari Yahya bin Abi Katsir dari Abu Salamah dari Abu Hurairah radliallahu ‘anhu berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Siapa yang menyentuh anjing berarti sepanjang hari itu dia telah menghapus amalnya sebanyak satu qirath kecuali menyentuh anjing ladang atau anjing jinak“. Berkata, Ibnu Sirin dan Abu Shalih dari Abu Hurairah radliallahu ‘anhu dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam: “Kecuali anjing untuk mengembalakan kambing atau ladang atau anjing pemburu”. Dan berkata, Abu Hazim dari Abu Hurairah radliallahu ‘anhu dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam: “Anjing pemburu atau anjing yang jinak”.

Jadi hendaklah kita benar-benar menganalisa suatu dalil yang ada, anjing ladang atau anjing yang jinak merupakan anjing yang terlatih. Dalam surat al-maidaah ayat 4 ada perkataan “binatang buas yang telah kamu ajar dengan melatih nya...”  Berangkat dari hal tersebut mari sedikit kita bahas mengenai psikologi anjing. Anjing merupakan hewan sosial sama seperti halnya manusia. Kedekatan pola perilaku anjing dengan manusia menjadikan anjing bisa dilatih, diajak bermain, tinggal bersama manusia, dan diajak bersosialiasi dengan manusia dan anjing yang lain. Anjing memiliki posisi unik dalam hubungan antarspesies. (source: http://id.wikipedia.org/wiki/Anjing). Dalam Al-Qur’an Surat Al-Maidaah ayat 4 terdapat perkataan mengenai anjing yang kita latih. Ketika kita akan melatih seekor anjing, hal pertama yang harus kita lakukan adalah menciptakan bounding yang kuat, artinya sebuah kedekatan yang kuat antara manusia dengan anjing yang akan dilatih. Bagaimana menciptakan bounding yang kuat? Anjing harus diperlakukan dengan baik. Anjing merupakan hewan yang senang dibelai, diperlukan dengan baik dan memberinya kasih sayang. Jadi memperlakukan anjing dengan membelai, memberi hal-hal yang baik itu diperbolehkan agar terciptanya bounding yang kuat antara anjing dan manusia... apa ada anjing liar yang bisa tiba-tiba  mengerti tanpa dilatih? Anjing yang terlatih adalah yang dipelihara dengan baik terjamin kesehatannya, diberi vaksin, dll. Ketika anjing sudah merasakan kebaikan dari kita maka anjing akan dapat dilatih dan diarahkan untuk melakukan hal-hal yang berguna bagi manusia. Hendaknya hal ini benar-benar dipahami secara dewasa bahwa konteks haram dan najis telah diberitahukan oleh Allah dan oleh Rasulullah SAW secara tegas.

Agama Islam adalah agama kasih sayang, perdamaian dan humanis. Oleh sebab itu, maka syari'at islam memiliki tujuan tujuan (maqosid as-syari'ah) yang harus dijaga dan dipenuhi. Tujuan tujuan itu adalah:

·         Menjaga agama (hifzu al-dien)
·         Menjaga akal (hifzu al-aqlu)
·         Menjaga kehidupan (hifzu al-nafs)
·         Menjaga generasi (hifzu al-nasl)
·         Menjaga kehormatan (hifzu al-'irdh)

Tujuan-tujuan inilah yang menjadi barometer di dalam hukum halal, haram, makruh (dibenci), dan mubah (boleh) dan lain-lain. Sehingga bila ada perbuatan yang akibatnya dapat merusak salah satu tujuan dari 5 tujuan tersebut, maka hukumnya haram. Contoh: meminum minuman keras atau 'ngedrugs' itu hukumnya jelas haram. Alasannya, perbuatan itu bisa merusak akal, yang mana ini sangat bertentangan dengan tujuan syari'at yang nomor dua yaitu penjagaan akal (hifzu al-'aql). Begitu juga sebaliknya.

Dalam hadist mengenai hukum najisnya liur anjing jika menjilat bejana...

Pertama: Kata “إِذَا” (jika) merupakan kata bantu dalam kalimat syarat. Yang bisa dipahami dari kalimat ini adalah jika anjing minum dari bejana atau menjilat, maka hendaklah bejana tersebut dicuci 7 kali. Selain dari meminum atau menjilat tidaklah disebutkan dalam hadits di atas, maka tidak wajib mencuci tujuh kali. Seandainya anjing tersebut hanya meletakkan tangannya di bejana atau mencelupkan tangan di air dan tidak meminumnya, maka tidak wajib mencuci bejana tersebut tujuh kali. Karena syariba (meminum) adalah dengan menghirup air dan walagho (menjilat) adalah dengan memasukkan lidah ke dalam air. Termasuk pula jika air liur anjing jatuh di sesuatu yang bukan zat cair, tidak pula diwajibkan mencuci tujuh kali. Sama halnya pula jika anjing menjilat atau menyentuh tangan manusia, maka tidak ada kewajiban mencuci tujuh kali. Karena yang dibacarakan dalam hadits hanyalah menjilat atau meminum, tidak untuk yang lainnya. Sehingga yang lainnya tidak berlaku hukum tujuh kali. Air liurnya tetap najis, namun tidak diharuskan dicuci tujuh kali ketika tangan atau badan kita dijilat anjing.

Kedua: Mencuci bejana tujuh kali di atas hanya berlaku untuk anjing saja, tidak untuk babi atau binatang lainnya. Tidak berlaku qiyas dalam hal ini karena kita sendiri tidak diberitahukan oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam kenapa bejana harus dicuci ketika dijilat anjing.

Ketiga: Wajib mencuci bejana seperti piring, gelas, dan ember yang telah dijilat anjing dan pencuciannya sebanyak tujuh kali. Karena dalam hadits di atas digunakan kata perintah “فَلْيَغْسِلْهُ”, yang bermakna “cucilah”, bermakna wajib. Inilah yang menjadi pendapat jumhur ulama, yaitu Syafi’iyah, Hambali dan Hanafiyah.

Keempat: Dalam hadits di atas disebutkan “أُولاَهُنَّ بِالتُّرَابِ”, yang awal dengan tanah. Dalam riwayat Abu Hurairah disebutkan “إِحْدَاهُنَّ بِالتُّرَابِ”, salah satunya dengan tanah. Pada riwayat Tirmidzi dari Abu Hurairah disebutkan “أُولاَهُنَّ أَوْ أُخْرَاهُنَّ بِالتُّرَابِ”, yang awal atau terakhir dengan tanah. Syaikhuna –guru kami- Dr. Sa’ad bin Nashir Asy Syitsri menyatakan, “Pernyataan hadits dengan pertama atau kedua, itu bukanlah keharusan, hanya pilihan. Karena jika ada lafazh mutlak yang di tempat lain disebutkan dua sifat berbeda (yaitu disebut pertama atau terakhir), maka lafazh tersebut tidak terkait dengan dua sifat tersebut. …. Jadi boleh saja pencucian dengan tanah itu dilakukan di awal, atau pada pencucian kedua, atau terakhir.”

Kelima: Dalam riwayat lain disebutkan “وَعَفِّرُوهُ الثَّامِنَةَ فِى التُّرَابِ”, cucilah sebanyak tujuh kali dan gosoklah yang kedelapan dengan tanah (debu). Yang dimaksud di sini adalah salah satu cucian bisa dengan campuran tanah dan air. Jika kita pisah campuran tersebut, maka jadinya tanah dan air itu sendiri-sendiri. Sehingga jadi delapan cucian, padahal yang ada hanyalah tujuh.

Keenam: Apakah pencucian di sini hanya dibatasi dengan turob atau debu? Ulama Hambali menyatakan boleh menggunakan sabun atau shampoo sebab tujuannya untuk membersihkan dan sabun semisal dengan debu bahkan lebih bersih nantinya dari debu. Sedangkan ulama lainnya berpendapat hanya boleh dengan debu atau tanah karena tidak diketahui ‘illah (sebab) mengapa dengan tanah.Ulama Hambali menyatakan boleh menggunakan sabun atau shampoo sebab tujuannya untuk membersihkan

Ketujuh: Kita tahu di sini bahwa anjing menjilat bejana yang ada airnya. Dan kita diperintahkan untuk mencuci bejana tersebut dan itu berarti airnya dibuang. Di sini dapat dipahami bahwa air tersebut sudah tidak suci lagi. Padahal jilatan anjing belum tentu merubah keadaan air walau itu sedikit. Namun tetap mesti dibuang. Menurut Syaikh Asy Syitsri, hal ini berlaku untuk masalah jilatan anjing saja. Sedangkan untuk masalah lainnya jika ada najis yang jatuh pada air yang sedikit –kurang dari dua qullah (200 liter)-, maka tidak berlaku demikian. Namun dikembalikan kepada sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam,

إِنَّ الْمَاءَ طَهُورٌ لاَ يُنَجِّسُهُ شَىْءٌ
“Sesungguhnya air itu suci, tidak ada yang dapat menajiskannya.” (HR. Tirmidzi, Abu Daud, An Nasa’i, Ahmad. Hadits ini dikatakan shohih oleh Syaikh Al Albani dalam Misykatul Mashobih no. 478).  Artinya, jika air itu –sedikit atau banyak- berubah rasa, bau atau warnanya karena najis, barulah air tersebut dihukumi najis. Jika tidak, maka tetap suci....

MEMELIHARA ANJING DIDALAM RUMAH
Ada hadist terkait yang berbunyi :  “ Malaikat tidak akan memasuki rumah yang di dalamnya terdapat anjing, juga tidak memasuki rumah yang didalamnya terdapat gambar (patung)” [Hadits sahih ditakhrij oleh Imam Ahmad, Bukhari, Muslim, Tirmidzi, Nasa'i dan Ibnu Majah yang semuanya dari Abu Thalhah Radhiyallahu 'anhu. Lihat Shahihul-Jami' No. 7262]

Pelarangan ini sebenarnya lebih bertujuan untuk menghindari najis.. Kalo mau kita pikir secara ilmiah, faedahnya apa? Maksudnya apa?

1. Anjing tersebut bisa menakuti tamu
2. Ada kemungkinan anjing menjilat bejana kita
3. Penyakit atau parasit yang dapat menular ke manusia melalui anjing seperti :


Iklan : Kampanye anti rabies...
a. Rabies
Penyakit menular ini disebabkan oleh Lyssavirus yang hingga kini belum bisa diobati. Meski demikian, pencegahan bisa dilakukan dengan pemberian vaksin anti rabies (VAR) atau serum anti rabies (SAR) asalkan penyebaran virus belum mencapai otak. Jika sudah mencapai otak, virus yang ditularkan lewat gigitan anjing ini akan melumpuhkan berbagai sistem organ, terutama yang berhubungan dengan pernapasan. Pada tahap yang dinamakan Lyssa, pasien akan mengalami sesak napas hebat hingga akhirnya tewas mengenaskan beberapa jam kemudian.

b. Campylobacteriosis
Penyakit yang menyerang saluran perncernaan ini disebabkan oleh bakteri campylobacter jejuni. Bakteri ini ditularkan oleh binatang peliharaan termasuk anjing, kucing dan burung melalui kontak langsung, kontaminasi air minum maupun konsumsi daging yang belum terlalu matang. Gejala yang muncul pada campylobacteriosis adalah diare, nyeri lambung dan pada tingkat keparahan tertentu dapat menyebabkan demam tinggi. Jika diare tidak teratasi, risiko terburuknya adalah dehidrasi atau kehilangan cairan tubuh.

c. Penyakit kulit
Jenis penyakit kulit yang sering ditularkan oleh anjing adalah dermatophytosis atau ringworm yang ditandai oleh bercak gatal dengan pola melingkar di kulit. Penyebabnya adalah sejenis jamur yang menular lewat kontak langsung dengan permukaan kulit anjing yang terinfeksi. Penyakit kulit lainnya yang ditularkan oleh anjing adalah scabies yang disebabkan oleh kutu anjing. Kutu ini dapat menyelinap masuk ke bawah permukaan kulit dan menyebabkan ruam merah, kulit bersisik hingga kerontokan rambut di kepala maupun permukaan kulit lainnya.

4. Toxocariasis
Penyakit yang disebabkan oleh infeksi cacing Toxocara canis ini terjadi di saluran pencernaan anjing dan telurnya bisa terbawa oleh kotoran lalu mencemari tanah. Jika terhirup atau tertelan oleh manusia, telur akan menetas di perut lalu bermigrasi ke jaringan tubuh lainnya.


Vaksin sangat penting bagi anjing anda
Itulah kenapa tidak boleh ada anjing didalam rumah tanpa mengesampingkan bunyi hadist tersebut. Lalu apa sebab musabab malaikat tidak mau masuk rumah yang didalamnya ada anjing serta patung/gambar manusia? Tidak ada penjelasan tentang sebab musababnya mengapa, tapi secara logis dapat saya simpulkan bahwa dikatakan dilarangnya anjing karena ada kekhawatiran akan hal2 tadi diatas yaitu untuk menghindari najis serta penyakit2 yang ditularkan anjing ke manusia, dikatakan patung/gambar karena hal tersebut merupakan salah satu jenis berhala. Dulu nabi Ibrahim AS menghancurkan berhala-berhala sehingga beliau dibakar oleh firaun, namun selamat berkat pertolongan Allah SWT.

Anjing penjaga
Namun tentunya kita sebagai umat muslim haruslah cerdas dalam menyikapi berbagai masalah yang ada. Zaman dulu mungkin belum ada teknologi untuk penyembuhan penyakit-penyakit tersebut diatas tapi sekarang sudah ada vaksin dan pengobatan-pengobatan lainnya dan pemilik anjing diharuskan untuk responsible...atau bertanggung jawab terhadap anjingnya baik dari segi kesehatan maupun hal-hal lain yang terkait dengan pemeliharaan serta treatment terhadap anjingnya. Ada manfaat lainnya ketika anjing dibawa masuk kedalam rumah. Jika tidak dilatih, maka anjing akan mencoba untuk mendominasi anggota keluarga yang lain karena kita kembali lagi pada psikologi anjing dimana anjing merupakan binatang berkelompok. Ketika anjing menjadi dominan, maka dia tidak akan dapat menjalankan tugas-tugasnya, hal inilah yang tidak baik.

Cesar Millan, seorang dog trainer, yang kerap merehabilitasi anjing-anjing pernah berkata bahwa “Dog is a dog, they’re cannot be a human”, ya betul mereka adalah anjing. Anjing akan tetap menjadi anjing, tidak akan dapat menjadi manusia. Maka alangkah tidak baiknya jika kita mencoba untuk manusiakan anjing, namun bukan berarti kita dapat bertindak semaunya, anjing tetap harus diperlakukan dengan baik karena posisi mereka dalam rumah kita agar dapat melakukan apa yang kita inginkan. Maka dari itu anjing harus kita latih agar tidak menjadi dominan. 



JANGANLAH BERLEBIHAN DALAM BERSIKAP
Tidak sedikit umat muslim menunjukkan sikap berlebihan terhadap anjing. Sangat bermacam-macam, bahkan sampai berniat meracuni anjing dan hal itulah yang pernah terjadi kepada saya. Banyak kasus-kasus yang kita lihat di group atau forum penyayang anjing dimana ada saja anjing dibuang, lalu ada yang ingin menghibahkan anjingnya karena RT/RW tidak suka ada anjing dikampungnya. Bahkan korbannya adalah anjing saya sendiri yang tewas diracun oleh tetangga ketika saya masih kecil. Ada kasus ketika seorang bapak2 datang ke petshop milik anjingkita.com, ada anjing yang bernama jacky ditendang hanya karena anjing kecil tersebut mendekati si bapak tadi (Kasus tersebut terjadi beberapa tahun lalu), dan banyak pula orang-orang yang katanya mengerti agama, menunjukkan sikap permusuhan dengan anjing. 

Hindari sikap berlebihan, karena ALLAH SWT tidak menyukai orang yg berlebihan

Bersikap yang berlebih-lebihan yang hanya akan memberatkan diri, merupakan tindakan yang tidak dibenarkan dalam agama. Abu Ya’la meriwayatkan dalam musnadnya dari Anas bin Malik, bahwa Rasulullah SAW. bersabda,

”Janganlah kalian memberat-beratkan diri kalian sendiri. Nanti Allah menjadikannya berat. Sesungguhnya dahulu satu kaum memaksa-maksa dirinya, akhirnya Allah memberatkan mereka. (HR. Al-Bukhari dari Abu Hurairah).

“Orang Muslim yang paling besar kesalahannya ialah seseorang yang menanyakan sesuatu yang tidak diharamkan kemudian karena pertanyaannya sesuatu itu menjadi diharamkan”. (Diriwayatkan oleh Bukhari dalam Al I’tisahm dan Muslim dalam Al Fadho’il dari Sa’d bin Abi Waqash, lihat Al Lu’lu’u wal Marjan (1521)).

Lalu ada dalil-dalil Al-Qur'an yang berbunyi :

Kami tidak menurunkan al-Qur’an kepadamu agar kamu menjadi susah.” (QS. ThaaHaa: 1-2).
Allah menghendaki kemudahan bagimu, dan tidak menghendaki kesukaran bagimu.” (QS. Al-Baqarah: 185).
Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu menanyakan hal-hal yang jika diterangkan kepadamu, niscaya menyusahkan kamu dan jika kamu menanyakan di waktu al-Qur’an sedang diturunkan, niscaya akan diterangkan kepadamu. Allah memaafkan (kamu) tentang hal-hal itu. Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyantun”. (Qs al-Maidah: 101)

Betapa banyak dalil dalam Kitabullah dan Sunnah yang mendorong untuk meninggalkan sikap berlebih-lebihan, jadi tinggalkanlah sikap berlebihan. Hiduplah dibumi ini sewajarnya tanpa saling menyakiti baik sesama manusia maupun mahluk-mahluk Allah lainnya.

KESIMPULAN
Jadi apa yang menghalangi umat muslim untuk memelihara anjing? Semua sudah ada faktanya, sudah kita lihat kebenarannya dari dalil-dalil yang ada. Anjing boleh dipelihara dengan suatu tujuan dan bermanfaat, dalam memelihara anjing diperlukan sebuah komitmen karena memelihara anjing sama dengan merawat anak, mereka mahluk hidup, lucu pada saat masih kecil (puppy), menggemaskan pada saat remaja, gagah dan cantik pada saat dewasa, dan akhirnya tidak menarik lagi secara visual pada saat sudah tua. Islam melarang kita memelihara anjing dengan tujuan sekedar hobby atau gaya-gayaan semata, atau bahkan karena gengsi, sehingga pemeliharaannya mendatangkan kemudharatan bagi kita, dan juga bagi si anjing nya sendiri.


Banyak pemilik anjing yang mencampakkan anjingnya karena sudah tua, sudah lamban, sudah dinilai tidak berguna....atau karena hobby barunya, atau karena ingin memelihara anjing jenis lain sesuai trend. Inilah yang salah! di shelter sana banyak sekali kasus2 anjing yang dibuang karena berbagai hal seperti membuang anjing dengan alasan penyakit. Saya kira adalah hal yang kekanak-kanakan. Sebagai owner yang bertanggung jawab kita harus menjamin kesehatan anjing yang kita pelihara karena mereka adalah mahluk hidup juga. Lalu, jika anjing yang kita pelihara tidak mau nurut, cobalah kita introspeksi apakah kita sudah cukup punya waktu untuk melatih anjing?

Apakah kita memberikan kebaikan pada anjing kita? Apakah kita memperlakukan anjing tidak pada semestinya? (memanusiakan anjing, terlalu memanjakan anjing sehingga timbul sifat-sifat dominan pada anjing) sebelumnya sudah kita bahas mengenai tujuan dan niat kita selaku umat muslim dalam memelihara anjing itu untuk apa. Lalu adakalanya anjing yang kita pelihara sudah tua dan dinilai lamban, apakah kita tega membuangnya? Membuang anjing tidak menyelesaikan permasalahan malah menambah masalah baru yang berkaitan dengan populasi anjing-anjing terlantar diluar sana. Sikap seperti inilah yang bertentangan dengan Islam. Apakah seorang muslim yang baik dibenarkan untuk menelantarkan mahluk hidup? Memperlakukannya secara tidak baik?

Binatang akan ikut bersaksi pada saat hisab kita nanti seperti dalam hadist rasulullah saw yang berbunyi :

“Sesungguhnya berita yang akan disampaikan oleh bumi ialah bumi menjadi saksi terhadap semua perbuatan manusia, sama ada lelaki ataupun perempuan terhadap apa yang mereka lakukan di atasnya. Bumi akan berkata: Dia telah melakukan itu dan ini pada hari itu dan ini. Itulah berita yang akan diberitahu oleh bumi.” (HR. Imam Tirmizi).

Jadi perlakukanlah anjing dengan baik karena mereka mahluk hidup seperti kita...banyak peristiwa-peristiwa heroik dimana anjing dapat mencium hal-hal yang tidak beres, kemudian menyelamatkan nyawa manusia. Intinya adalah niat kita memelihara anjing, dan anjing tersebut haruslah memberikan manfaat bagi kita. Jadi siapa bilang orang muslim dilarang untuk memelihara anjing? Silakan direnungkan, dan seperti yang saya katakan pada awal tulisan ini bahwa tulisan ini bukanlah suatu doktrinasi melainkan pandangan saya pribadi mengenai anjing.  Islam akan tetap sama dan sesuai dengan perkembangan zaman karena Islam merupakan penyempurnaan dari ajaran-ajaran sebelumnya. Islam adalah agama yang penuh dengan kemudahan. Sesuai dengan firman Allah dalam surat Al-Baqarah 185 yang berbunyi :

شَهْرُ رَمَضَانَ ٱلَّذِىٓ أُنزِلَ فِيهِ ٱلْقُرْءَانُ هُدًۭى لِّلنَّاسِ وَبَيِّنَٰتٍۢ مِّنَ ٱلْهُدَىٰ وَٱلْفُرْقَانِ ۚ فَمَن شَهِدَ مِنكُمُ ٱلشَّهْرَ فَلْيَصُمْهُ ۖ وَمَن كَانَ مَرِيضًا أَوْ عَلَىٰ سَفَرٍۢ فَعِدَّةٌۭ مِّنْ أَيَّامٍ أُخَرَ ۗ يُرِيدُ ٱللَّهُ بِكُمُ ٱلْيُسْرَ وَلَا يُرِيدُ بِكُمُ ٱلْعُسْرَ وَلِتُكْمِلُوا۟ ٱلْعِدَّةَ وَلِتُكَبِّرُوا۟ ٱللَّهَ عَلَىٰ مَا هَدَىٰكُمْ وَلَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ

(Beberapa hari yang ditentukan itu ialah) bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Al Qur`an sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda (antara yang hak dan yang bathil). Karena itu, barangsiapa di antara kamu hadir (di negeri tempat tinggalnya) di bulan itu, maka hendaklah ia berpuasa pada bulan itu, dan barangsiapa sakit atau dalam perjalanan (lalu ia berbuka), maka (wajiblah baginya berpuasa), sebanyak hari yang ditinggalkannya itu, pada hari-hari yang lain. Allah menghendaki kemudahan bagimu, dan tidak menghendaki kesukaran bagimu. Dan hendaklah kamu mencukupkan bilangannya dan hendaklah kamu mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya yang diberikan kepadamu, supaya kamu bersyukur.

Mungkin sekian dari saya, banyak teman-teman kita sesama muslim mengaji...tapi mereka tidak mengkaji suatu dalil yang dituliskan. Saya Reza Irmansyah, saya doglover... dan saya muslim, Insya Allah. Semoga tulisan yang singkat dan sederhana ini dapat menjadi bahan pembelajaran juga bagi kita umat muslim untuk membuka tabir penghalang untuk kita memelihara anjing atau setidaknya mengenal anjing atau bahkan setidaknya kita bisa menolong anjing terlantar tanpa harus takut dengan masalah klasik, seperti apa yang dikatakan Rasulullah dimana beliau bersabda, “Pada setiap hati yang basah (makhluk hidup) terdapat pahala.” Pada hadits riwayat lainnya disebutkan, bahkan seandainya pun orang itu seorang yang kurang taat. Janganlah menyikapi permasalahan anjing secara berlebihan, hendaknya kita semua harus melihat segala hak tidak hanya dari satu sudut pandang yang sempit saja.

Wasallam.......



14 komentar:

  1. halo.. mas resa. terahir kita bertemu di anjing kita.com dan anda mengomentari pendapat saya. saya setuju dengan pemikiran anda bahwa orang islam boleh memelihara anjing. saya juga menghormati pendapat dan keyakina anda. terakhir anda tidak setuju dengan pendapat saya bahwa hadist yg mengharamkan anjing tidak relevan. ya , memang saya tidak terlalu memerhatikan hadist nabi. saya hanya berpegang kepada firman2 dari Tuhan. karena jelas keasliaanya dijamin oleh Tuhan langsung. kalau hadist menurut saya tidak semuanya benar dan perlu di modernisasi. saya ambil contoh tentang air liur anjing yang untuk membersihkanya dengan di cucu 7 kali dan diantaranya pakai air tanah. hal ini relevan untuk 1700 tahun yg lalu karena belum ditemukan sabun anti septik. sekarang sudah ada sabun anti septik lebih cepat dan mudah pemakainya apakah kita masih bersusah payah dengan menggunakan tanah? mungkin sebagian banyak orang tidak setuju dengan pendapat saya , trmasuk anda mungkin heheheh.. menurut saya keyakinan adalah sugesti yang berulang ulang dan agama adalah masalah keturunan. jika orang tua anda islam pastilah anda islam jika ortu kristen pasti anda juga kristen, sugesti yang berulang ulang maksutnya pendapat/ajaran/doktrin yang diyakini berulang ulang mulai dari kecil. misalkan dari kecil kita diajari sholat pasti yakin kalau sholat itu membawa kebaikan, kalau dari kecil kita diajari untuk rajin ke greja pasti dengan beribadah di greja akan membawa kebaikan. salam damai mas

    BalasHapus
  2. Halo mas Anwar,
    Terimakasih telah mengunjungi blog saya. Gimana sehat mas? Amin mudah2an sehat ya...hehehehe. Begini, saya tidak pernah berkata bahwa hadist yang mengharamkan anjing tidak relevan. Saya Copas ya perkataan saya di anjingkita.com :

    "Kalau dibilang hadistnya tidak relevan, saya kurang sependapat karena Islam adalah agama terakhir dan akan terus sesuai dengan perkembangan zaman."

    Kenapa saya bilang jika tidak relevan saya kurang sependapat? Karena sebenarnya hadist rasulullah masih relevan dengan perkembangan zaman. Kalau kita runut lagi ke awal2nya, Rasulullah berkata bahwa Islam melarang umatnya memelihara anjing kecuali untuk menjaga ternak dan tanaman, dan itu terdapat pd hadist riwayat Bukhari. Sebagai umat Islam, sudah sepantasnya kita berpegang pada Al-Qur'an dan Hadist. Dari bunyi hadist mengenai anjing utk menjaga ternak dan tanaman, sebenarnya hadist ini masih relevan. Kalau mas anwar baca tulisan saya di blog ini pelan2, maka akan dipahami bahwa saya sebenarnya mengajak umat muslim utk lebih kritis dalam menyikapi sesuatu tidak hanya dari satu sudut pandang saja.

    Ya 1700th yang lalu mungkin hadist ini relevan spt apa yg dikatakan oleh mas anwar sendiri bukan begitu? hehehehe. Tapi, agama Islam sesuai dengan perkembangan zaman, kalau kita mau kritis, tanaman dan ternak bersifat apa? Harta kan? Property? nah, ini ada hubungannya dengan sejarah perkembangan masyarakat, dulu waktu kita SMP-SMU sering dibahas mengenai sejarah manusia mulai dr masyarakat primitif, nomaden, sampai dengan masyarakat yang tinggal menetap dan bercocok tanam. Pada waktu itu masyarakat masih berburu dan bercocok tanam, banyak lukisan2 gua dengan gambar anjing yg berburu. Ok? Nah, sifat dari tanaman dan hewan ternak tsb bagi manusia merupakan property atau kepemilikan pribadi/kelompok, maka sifatnya adalah harta. Namun seiring perkembangan zaman, mulailah muncul revolusi Industri dimana dunia saat itu penuh dengan euphoria karena banyaknya penemuan2 (invention). Lambat laun, masyarkat mulai mengenal mata uang, mereka bekerja menghasilkan uang yang berfungsi sbg alat tukar. Jadi pd zaman modern ini, harta bukan lg sebatas tanaman dan hewan ternak saja, tetapi juga hasil usaha, rumah, berbagai bentuk investasi lainnya, bahkan keluarga...yg bagi saya adalah harta yg tak ternilai.

    Betul, saya tidak pernah berkata bahwa saya tidak setuju berthaharah (penyucian) hanya dibatasi oleh tanah. Manusia melakukan penemuan2 dan menciptakan sabun antiseptik dan berbagai temuan sanitasi lainnya. Maka mencuci bejana yg dijilat anjing boleh menggunakan sabun spt pendapat ulama Hambali karena bersifat membersihkan. Apalagi tidak ada aturan2 atau fatwa hukum yg mengharamkan liur anjing mengenai anggota tubuh kita atau benda2 lain selain bejana. Nah dengan adanya fakta tersebut maka kita tidak dapat membuat aturan baru dalam agama, atau menambah nambahkan karena perkara yang di ada-adakan adalah bid'ah dan bid'ah itu sesat. Tanah mengandung antiseptik, tanah membunuh bakteri dan mencegah penyebaran penyakit. Itulah sebabnya manusia yg meninggal harus dikubur dalam tanah.

    Alhamdulillah kebetulan tulisan saya yang dimuat di anjingkita.com telah saya revisi dan saya update di blog saya ini, dimana tulisan saya dapat mas anwar baca diatas. Masalah beragama, itu urusan kita pribadi dengan sang pencipta, saya kira agama merupakan persoalan pribadi yang seharusnya tidak diakomodir baik secara sosial (hubungan antar manusia) maupun secara konstitusional dalam kehidupan bernegara. Bebas2 saja, mau Islam boleh, mau kristen boleh, bahkan secara kasarnya tidak beragama sekalipun yo monggo, itu urusan pribadi berikut konsekuensinya... semua kembali pada keyakinan masing2..heehehehe iya gak mas? Hanya pendapat saya lho...hehehehehehe... sip, sama2 mas anwar. Salam damai!

    BalasHapus
  3. pemikiran yang mantap dari mas Reza. saya sehat2 saja disini mas. alhandulilah puji Tuhan

    semua agama/keyakinan yang mengajarkan untuk beriman hanya kepada Tuhan pencipta alam semesta adalah benar.
    Tuhan membangun kerajaannya di dunia dengan cara menurunkan firman2 Tuhan dalam kitap suci supaya jadi pedoman.

    pertama nabi ibrahim/abraham Dengan kitab zaburnya yang membedakan antara yg benar dan batil(saya belum tahu apa isi dari zabur. yang jelas ada perjanjian antara Tuhan dan ibrahim yaitu seluruh keturunan ibrahim harus di khitan/sunat bagi anak laki2)

    kemudian Tuhan menurunkan firman2nya kepada MUsa/moses dalam bentuk Taurot yang lebih banyak fokus pada mengakui keesaaan Tuhan larangan membunuh manusia, larangan mencuri dll yg lebih kita kenal dengan perjanjian lama dalam kristen

    1400 tahun kemudian Tuhan mengutus isa/yesus dengan kitap injil(perjanjian baru) yang mementingkan berkasih sayang. seperti kita tahu bahwa orang kristen punya solidaritas yang tinggi dalam berempati dengan sesama. namun dalam suatu massa ada perang salib antara pengikut ajaran taurat dan injil. untuk menghindari konflik, pemuka agama menyatukan taurat dan injil jadi satu yaitu alkitab(bible)

    600 tahun kemudian ada MUhammad dengan ktab alquran yang lebih fokus pada cara bertauhid kepada Tuhan. dalam urusan menyembah hanya satu Tuhan pencipta semesta, islam juaranya.

    maksud saya menulis panjang lebar begini mas reza,
    menurut saya alquran tidak akan sempurna jika kita tidak memahami kitab Tuhan yang lain seperti taurat dan injil. apa yang tidak ada dalam alquran pasti ada di kitap lain begitu juga sebaliknya apa yang tidak ada di kitab lain ada di alquran. saya ambil contoh mungkin mas reza masih ingat sadam husen yang membantai rakyat sipil dengan alasan beda keyakinan dengan dirinya. padahal sama2 islam. yang membedakan hanya alirannya saja yaitu suni dan siah.
    di negeri kita juga ada teroris yang pelakunya juga umat islam( saya tidak pernah melihat berita di tv pelakunya orang kristen)

    kenapa ini bisa terjadi mas reza??
    menurut saya karena kita hanya belajar tentang apa yng ada di alquran. alquran mengajarkan 80% tauhid dan 20% berkasih sayang. maka wajar bila umat muslim kebanyakan menyalah artikan kata tauhid. mentang2 hanya menyembah satu Tuhan mereka menjudge kristen dll kafir, tidak mau mengucapkan natal dan valentine. sedangkan kristen 80% lebih mengutamakan berkasih sayang. jarang umat kristen saya lihat yang perang atau bermusuhan.ada badan peduli kasih di indosiar juga dari pemikiran kristen yang di sumbangkan kepada siapapun tanpa kenal merk. khusus untuk palestina dan israel sekarang ini, menurut saya hanya pemelintiran isu saja. kita tidak pernah tau siapa yang salah dan yang benar kaena kita berada di indonesia. karena kita sebagian besar muslim wajar kalau kita bela palestina. kenapa kita tidak memusuhi/mengingatkan agma budha saja yang jelas2 menyembah patung. tidak semua umat kristen menyembah tri tunggal(Tuhan.yesus. kudus) ada sebagian besar dari mereka yang menyembah Tuhan saja contohnya Ahok dan keluarganya (wagub DKI) saya sempat melihat wawancara beliu di tv tentang keyakinan bahwa beliau sebenarnya menganggap Yesus cuma sebagai nabi saja.

    saya sangat setuju jika kelak alquran dan bible itu digabung. biar damai seperti pada masa perang salib.

    BalasHapus
  4. inilah dasar pemikiran saya tentang memahami agama,khususnya islam mas reza:

    1. islam bukan seperti apa yang ada di arab saudi(baik masa lampau dan sekarang) dan arab saudi bukan islam. jangan mentang2 dari ulama saudi langsung dianggap benar. saya rasa sifat asli orang indonesia jauh lebih santun dari orang arab

    2.hadist, h.r riwayat muslim bukhori, dan semua catatan kaki para sahabat nabi tidak 100% benar dan masih tercampur dengan budaya arab.(contoh budaya arab. harus memakai jilbab, larangan memelihara anjing, wanita harus melayani kemauan suami dan jika menolak wajib di pukul/berdosa, berpoligami dll) khusus untuk hal ini saya tidak mengatakan kalau saya tidak percaya perbuatan Nabi MUHAMMAD mas reza. saya sangat yakin MuHAMMAD suri tauladan yg sangat bijak. hanya saja ada budaya arab yang dimasukkan di dalam hadist oleh beberapa sahabat(mungkin) sehinngga agak terasa berat jika saya melaksanakanya.

    3.islam tidak harus berbahasa arab dalam beribadah(ada alasan psikologis tentang hal ini)

    4. islam tidak sempurna tanpa kitab2 sebelumnya. dan alquran perlu di modernisasi sesuai cara pandang kita saat ini.
    contoh firman Tuhan yang melarang nikah beda agama. itu hanya berlaku pada zaman nabi Muhhamad saja. karena pada waktu itu terjadi konflik antara pengikut Muhammad dan orang2 yahudi yang memusuhi islam. jika pada waktu itu nikah beda agama di kawatirkan akan dimanfaatkan yahudi untuk memata-matai pengikut muhamad untuk melakukan penyerangan sehingga turun ayat ini.(sebenernya bukan alqurannya tapi cara pandangnya yg di modernisasi kalau bahasanya mas reza bersikap kritis)

    5. jarak antara nabi ibrahim dan muhammat sekitar 3000 tahun dan jarak kita dengan Muhammad 1700 tahun atau 4700 tahun kita dengan ibrahim. apa mungkin itu semua masih asli( hannya orang beriman sangat tinggi yang mengatakan masih) bisa saja ada pihak yang menambah / mengurangi ayatnya. apalagi setelah nabi Muhammad wafat banyak muncul nabi palsu. ditambah ayat TuHAN dulunya di tulis di pelepah kurma, di batu2, di dinding gua, di kulit onta dan di hafal oleh sahabat nabi. apa tidak ada yang tercecer atau lupa?
    ditambah di negeri kita ada kasus suap alquran terahir ini. apakah isinya kandunganya sama dengan yang lain?

    bagaimana pendapat mas reza tentang pemikiran saya yang nyleneh ini? dan saya setuju bahwa keyakinan adalah masalah pribadi. tapi saya ingin bertukar pendapat dengan keyakinan mas reza. saya sangat senang bertukar pendapat tentang keyakinan. saya harap mas reza mau mengkritisi pendapat saya. ini alamt email saya anwarpersetiawan@gmail.com jika ingin lewat email. terima kasih

    BalasHapus
  5. Hallo Mas Anwar...
    Hmmmmmmm...kalo saya secara personal tidak pernah mempermasalahkan Agama A,B,C,D atau E. Gak ada yg nyeleneh, karena setiap orang punya pemahaman dan pemikiran yang berbeda-beda. Saya sangat menghormati hak asasi orang lain dalam berpendapat. Tetapi sebagai umat Islam, sekiranya ada beberapa point yg harus saya jawab berkenaan dengan hal ini. Yg pertama adalah dalam agama Islam, Isa Allaihisallam bukanlah Yesus, andaikata ada golongan yang menganggap Isa AS adalah Yesus maka ya itu adalah kepercayaan mereka, that's fine karena hal tersebut saat ini masih menjadi kontroversi antara umat Islam, Yahudi dan Kristen (Silakan buka: http://www.atjehcyber.net/2012/06/inilah-tempat-turunnya-nabi-isa-as-dan.html). Namun dalam Islam, Isa Allaihisalam adalah Nabi. Saya tidak akan terlalu panjang lebar membahas masalah keyakinan agama lain karena hal tersebut merupakan hal yang sangat sensitif. Saya berprinsip bahwa "BAGIKU AGAMAKU dan BAGIMU AGAMAMU" maka dari itu secara pribadi saya menghindari topik2 yang menyangkut eksistensi agama lain karena saya selalu menganggap agama adalah hal pribadi antara manusia dengan sang pencipta dimana hal ini sebenarnya tidak perlu diakomodir terlalu jauh.

    Mengenai kitab2 sebelumnya, dalam Al-Qur'an disebutkan :


    إِنَّآ أَنزَلْنَا ٱلتَّوْرَىٰةَ فِيهَا هُدًۭى وَنُورٌۭ ۚ يَحْكُمُ بِهَا ٱلنَّبِيُّونَ ٱلَّذِينَ أَسْلَمُوا۟ لِلَّذِينَ هَادُوا۟ وَٱلرَّبَّٰنِيُّونَ وَٱلْأَحْبَارُ بِمَا ٱسْتُحْفِظُوا۟ مِن كِتَٰبِ ٱللَّهِ وَكَانُوا۟ عَلَيْهِ شُهَدَآءَ ۚ فَلَا تَخْشَوُا۟ ٱلنَّاسَ وَٱخْشَوْنِ وَلَا تَشْتَرُوا۟ بِـَٔايَٰتِى ثَمَنًۭا قَلِيلًۭا ۚ وَمَن لَّمْ يَحْكُم بِمَآ أَنزَلَ ٱللَّهُ فَأُو۟لَٰٓئِكَ هُمُ ٱلْكَٰفِرُونَ
    Sesungguhnya Kami telah menurunkan Kitab Taurat di dalamnya (ada) petunjuk dan cahaya (yang menerangi), yang dengan Kitab itu diputuskan perkara orang-orang Yahudi oleh nabi-nabi yang menyerah diri kepada Allah, oleh orang-orang alim mereka dan pendeta-pendeta mereka, disebabkan mereka diperintahkan memelihara kitab-kitab Allah dan mereka menjadi saksi terhadapnya. Karena itu janganlah kamu takut kepada manusia, (tetapi) takutlah kepada-Ku. Dan janganlah kamu menukar ayat-ayat-Ku dengan harga yang sedikit. Barangsiapa yang tidak memutuskan menurut apa yang diturunkan Allah, maka mereka itu adalah orang-orang yang kafir." (QS Surat Al-Maaidah 44)

    Al-Maaidah:45

    وَكَتَبْنَا عَلَيْهِمْ فِيهَآ أَنَّ ٱلنَّفْسَ بِٱلنَّفْسِ وَٱلْعَيْنَ بِٱلْعَيْنِ وَٱلْأَنفَ بِٱلْأَنفِ وَٱلْأُذُنَ بِٱلْأُذُنِ وَٱلسِّنَّ بِٱلسِّنِّ وَٱلْجُرُوحَ قِصَاصٌۭ ۚ فَمَن تَصَدَّقَ بِهِۦ فَهُوَ كَفَّارَةٌۭ لَّهُۥ ۚ وَمَن لَّمْ يَحْكُم بِمَآ أَنزَلَ ٱللَّهُ فَأُو۟لَٰٓئِكَ هُمُ ٱلظَّٰلِمُونَ
    Dan Kami telah tetapkan terhadap mereka di dalamnya (At Taurat) bahwasanya jiwa (dibalas) dengan jiwa, mata dengan mata, hidung dengan hidung, telinga dengan telinga, gigi dengan gigi, dan luka luka (pun) ada kisasnya. Barangsiapa yang melepaskan (hak kisas) nya, maka melepaskan hak itu (menjadi) penebus dosa baginya. Barangsiapa tidak memutuskan perkara menurut apa yang diturunkan Allah, maka mereka itu adalah orang-orang yang zalim. (QS Surat Al-Maaidah 45)


    وَقَفَّيْنَا عَلَىٰٓ ءَاثَٰرِهِم بِعِيسَى ٱبْنِ مَرْيَمَ مُصَدِّقًۭا لِّمَا بَيْنَ يَدَيْهِ مِنَ ٱلتَّوْرَىٰةِ ۖ وَءَاتَيْنَٰهُ ٱلْإِنجِيلَ فِيهِ هُدًۭى وَنُورٌۭ وَمُصَدِّقًۭا لِّمَا بَيْنَ يَدَيْهِ مِنَ ٱلتَّوْرَىٰةِ وَهُدًۭى وَمَوْعِظَةًۭ لِّلْمُتَّقِينَ
    Dan Kami iringkan jejak mereka (nabi nabi Bani Israil) dengan `Isa putera Maryam, membenarkan Kitab yang sebelumnya, yaitu: Taurat. Dan Kami telah memberikan kepadanya Kitab Injil sedang didalamnya (ada) petunjuk dan dan cahaya (yang menerangi), dan membenarkan kitab yang sebelumnya, yaitu Kitab Taurat. Dan menjadi petunjuk serta pengajaran untuk orang-orang yang bertakwa. (QS Surat Al-maaidah 46)

    BalasHapus
  6. وَلْيَحْكُمْ أَهْلُ ٱلْإِنجِيلِ بِمَآ أَنزَلَ ٱللَّهُ فِيهِ ۚ وَمَن لَّمْ يَحْكُم بِمَآ أَنزَلَ ٱللَّهُ فَأُو۟لَٰٓئِكَ هُمُ ٱلْفَٰسِقُونَ
    Dan hendaklah orang-orang pengikut Injil, memutuskan perkara menurut apa yang diturunkan Allah didalamnya [419]. Barangsiapa tidak memutuskan perkara menurut apa yang diturunkan Allah, maka mereka itu adalah orang-orang yang fasik [420].(QS Surat Al-maaidah 47)


    وَأَنزَلْنَآ إِلَيْكَ ٱلْكِتَٰبَ بِٱلْحَقِّ مُصَدِّقًۭا لِّمَا بَيْنَ يَدَيْهِ مِنَ ٱلْكِتَٰبِ وَمُهَيْمِنًا عَلَيْهِ ۖ فَٱحْكُم بَيْنَهُم بِمَآ أَنزَلَ ٱللَّهُ ۖ وَلَا تَتَّبِعْ أَهْوَآءَهُمْ عَمَّا جَآءَكَ مِنَ ٱلْحَقِّ ۚ لِكُلٍّۢ جَعَلْنَا مِنكُمْ شِرْعَةًۭ وَمِنْهَاجًۭا ۚ وَلَوْ شَآءَ ٱللَّهُ لَجَعَلَكُمْ أُمَّةًۭ وَٰحِدَةًۭ وَلَٰكِن لِّيَبْلُوَكُمْ فِى مَآ ءَاتَىٰكُمْ ۖ فَٱسْتَبِقُوا۟ ٱلْخَيْرَٰتِ ۚ إِلَى ٱللَّهِ مَرْجِعُكُمْ جَمِيعًۭا فَيُنَبِّئُكُم بِمَا كُنتُمْ فِيهِ تَخْتَلِفُونَ
    Dan Kami telah turunkan kepadamu Al Qur`an dengan membawa kebenaran, membenarkan apa yang sebelumnya, yaitu kitab-kitab (yang diturunkan sebelumnya) dan batu ujian [421] terhadap kitab-kitab yang lain itu; maka putuskanlah perkara mereka menurut apa yang Allah turunkan dan janganlah kamu mengikuti hawa nafsu mereka dengan meninggalkan kebenaran yang telah datang kepadamu. Untuk tiap-tiap umat diantara kamu [422], Kami berikan aturan dan jalan yang terang. Sekiranya Allah menghendaki, niscaya kamu dijadikan-Nya satu umat (saja), tetapi Allah hendak menguji kamu terhadap pemberian-Nya kepadamu, maka berlomba-lombalah berbuat kebajikan. Hanya kepada Allah-lah kembali kamu semuanya, lalu diberitahukan-Nya kepadamu apa yang telah kamu perselisihkan itu (QS Surat Al-maaidah 48)

    Jadi, dalam Al-Qur'an memang tertulis mengenai agama2 terdahulu dan kitab2 terdahulu, dan penyempurnaan telah datang dengan diturunkannya Al-Qur'an.

    Kita tidak dapat memprosentasekan setiap agama dalam mengamalkan kasih sayang atau tauhid. Siapa bilang Islam hanya sedikit (Yg mas anwar bilang 20% kasih sayang)? Islam mengajarkan kasih sayang bukan hanya terhadap sesama Muslim, bahkan non muslim. Rasulullah SAW bersabda dalam hadistnya yaitu (saya sebutkan 2 saja) :

    1.
    عَنِ ابْنِ عَمْرٍو رَضِيَ اللهُ عَنْهُ أَنَّ رَسُولَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ :خَيْرُ الأَصْحَابِ عِنْدَ اللهِ خَيْرُهُمْ لِصَاحِبِهِ وَخَيْرُ الْجِيرَانِ عِنْدَ اللهِ خَيْرُهُمْ لِجَارِهِ (أَخْرَجَهُ أَحْمَدُ، وَالتِّرْمِذِيُّ وَابْنُ حِبَّانَ، وَالْحَاكِمُ وَالْبَيْهَقِيُّ فِى الشُّعَبِ وَ سَعِيْدُ بْنُ مَنْصُورٍ وَالدَّارِمِيُّ وَالبُخَارِيُّ فِى الأَدَبِ الْمُفْرَدِ وَابْنُ خُزَيْمَةَ)

    Dinarasikan Ibnu `Amr RA, sesungguhnya Rasulullah SAW bersabda, “Sebaik-baik sahabat di sisi Allah adalah yang paling baik di antara mereka terhadap sesama saudaranya. Dan, sebaik-baik tetangga di sisi Allah adalah yang paling baik di antara mereka terhadap tetangganya.” (HR. Ahmad, Turmudzi, Ibnu Hibban, Hakim, Baihaqi dalam Syu’abul Iman, Sa’id bin Manshur, ad-Darimi, Bukhari dalam al-Adab al-Mufrad, dan Ibnu Khuzaimah).

    2.
    عَنِ ابْنِ مَسْعُودٍ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ أَنَّ رَسُولَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ : مَنْ آذَى ذِمِّيًّا فَأَنَا خَصْمُهُ وَمَنْ كُنْتُ خَصْمَهُ خَصَمْتُهُ يَوْمَ القِيَامَةِ (أَخْرَجَهُ الخَطِيبُ فِي تَارِيخِ بَغْدَادٍ)

    “Siapa yang menyakiti seorang kafir dzimmi (NON MUSLIM yang berdamai), maka aku kelak yang akan menjadi musuhnya. Dan siapa yang menjadikanku sebagai musuhnya, maka aku akan menuntutnya pada hari kiamat.”

    BalasHapus
  7. Dalam hadist2 tersebut dikemukakan bahwa Islam mengajarkan kasih sayang bukan hanya kasih sayang kepada umat islam saja, tetapi kepada seluruh umat, kepada seluruh mahluk2 ALLAH. Mengenai terrorisme, mungkin ekstrimis2 gerakan Islam banyak diblow up melalui media massa, tapi coba deh Mas Anwar liat gerakan2 neo Nazi,USTASA, LRA (Lord's Resistence Army) di Uganda, dapat dilihat di http://www.muslimdaily.net/berita/internasional/4007/ekstrimis-kristen-lra-masih-memperbudak-anak-anak#.UWXMzKL-KGE

    Gerakan2 ekstrimis yang ada bukan hanya Islam, dalam Kristen juga ada. Namun itu semua tidak lepas dari permasalahan Politik. Kalau mas Anwar jalan2 ke Inggris atau ke Eropa dimana tradisi WASP (White Anglo Saxon Protestant) masih kental, mas Anwar akan merasakan atmosfir rasisme yang kuat tertanam pada masyarakat Inggris, namun bukan berarti semua orang2 Inggris itu rasis tapi menurut penuturan beberapa teman saya yang pernah beberapa kali berkunjung kesana, hal tersebut terlihat jelas dan sangat terasa sekali dimana sektarianisme selalu ada di negara manapun. Sikap terorisme akan muncul ketika suatu kelompok mempunyai kepentingan politik, bukan hanya Islam, bisa saja terjadi dalam kelompok agama lain.

    Well, mungkin itu pandangan dari saya. Saya muslim...tetapi saya tetap berprinsip "Bagimu agamamu, dan bagiku agamaku". Yakinlah pada keyakinan masing2, karena saya yakin semua akan terbukti pada saat hisab nanti di akhirat kelak, apa yang kita lakukan semuanya akan dihisab nantinya. Well, saya tidak akan terlalu dalam membahas masalah agama lain karena hal tersebut sangat sensitif. Diskusi disini adalah mengenai anjing dalam perspektif Islam, karena masih banyak orang2 menganggap anjing sebagai sesuatu yang buruk. Maka dari itu saya hanya meluruskan dari berbagai sudut pandang. Namun semua dikembalikan lagi kepada pribadi masing2. Saya bukan seorang ahli agama, dan saya bukan seorang ustad apalagi ulama. Tapi mudah2an apa yang kita diskusikan dapat diambil manfaatnya. Mungkin itu saja dari saya, Assalamuallaikum....

    BalasHapus
  8. maaf mas, saya mau bertanya...suatu ketika peliharaan anjing itu menjilat gelas/piring dll tidak kita ketahui...trus gelas/piring bekas jilatan anjing itu kita buat makan atau minum terus bagaimana dengan kuman2nya...?
    serta memelihara anjing itu mudaratnya atau manfaatnya itu apa ya ? maturnuwun

    BalasHapus
    Balasan
    1. pengalaman saya aja mas.. saya muslim punya anjing, kucing, ikan ^_^..
      1. pernah terfikirkan ngga sih mas bahwa kita bisa membedakan alat makan/minum kita, mana untuk tuannya dan mana untuk piaraan? kecuali kita orang yang jorok abis makan dibiarkan tergeletak dibawah lantai tanpa dicuci dan ditata rapi untuk kemudian disimpan di tempat yang aman jauh dari jangkauan anjing.
      2. saya sering tinggal sendirian dirumah, area tinggal saya dipinggiran (suka agak was2 ama maling). anjing saya lebih memberikan rasa aman ketimbang kucing saya, hal ini terbukti suatu malam tetangga saya kemalingan, padahal rumahnya dia pagar tinggi dan berteralis di bagian jendela. sementara rumah saya, pagar cuman 1 1/2 meter dan jendela tanpa teralis. Alhamdulillah aman karena ada anjing yang selalu memberikan tanda berupa gonggongan (si anjing saya taruh dibagian belakang rumah).
      Tapi kalau ngga ada manfaatnya buat mas danny ya lebih baik tidak usah, mudah kan..

      Hapus
  9. Kuman2 tetap ada, tanpa harus dijilat oleh anjing kuman2 akan tetap ada di sekeliling kita. Andaikan bejana anda terjilat oleh binatang lain tidak harus anjing kuman tetap ada koq. Manfaat dan Mudharatnya... anda bisa baca di tulisan saya diatas. Mudharatnya adalah jika memelihara anjing hanya sebatas hobby saja, hanya karena ingin memamerkannya ke tetangga, atau bagi kalangan tertentu hanya sebuah kesenangan saja. Hal tsb membawa dampak buruk bukan hanya utk kita tp utk anjingnya sendiri.

    BalasHapus
  10. biarlah orang lain mau bilang apa..yang penting kita pelihara anjing tujuannya baik,juga tidak sedikit anjing2 yang sudah jadi penolong bagi manusia.smuanya itu kembali ke diri kita masing2,apapun yang kita punya hanya untuk di pamerkan hasilnya tidak baik.saya islam dan saya juga pecinta binatang khususnya anjing dan kucing.banyak orang bilang haram pelihara anjing karena tidak tau cara bagaimana caranya.itulah gunanya melatih anjing.jalani saja apa yang ada,yang penting dalam hidup kita tidak merugikan orang lain.islam itu indah dengan berdamai,banyak perbedaan dan hargai perbedaan,beriman tanpa menjadi preman.buat mas reza move on aja..keep on spirit..

    BalasHapus
  11. Hi mas Reza...

    Waaahhh selama ini saya memiliki pemikiran yang sama dengan sampean. Namun tidak bisa menjabarkannya sejelas ini.

    Banyak sahabat saya yang gak mau main kerumah hanya karena saya memiliki anjing... mereka selalu bilang haramlah... najislah... parahnya mereka sampai lempar sendal padahal anjing2 saya sama sekali tidak berbuat salah.

    Tapi saya merasa beruntung karena ortu selalu bilang... semua binatang itu makhluk Tuhan. Semua harus disayang dan jadilah anak2nya penyayang binatang terutama doggy. ^^

    Makasih buat penjelasannya mas Reza.

    BalasHapus
  12. maaf mas, tapi inilah kenyataanya mengapa bangsa ini terus hidup dalam keboodohan dan kemiskinan. ya, karna 90% orang indonesia hidup dalam "kebohongan". pada dasarnya Allah menciptakan segala sesuatunya baik, termasuk anjing.

    tidak ada satu materi apapun di bawah langit ini yang haram atau najis, karna segala sesuatunya memiliki fungsi dan "manfaat" masing-masing dan lagi, Allah itu sempurna sehingga tak mungkin menciptakan sesuatu yang tak "bermanfaat".

    sebenarnya simple saja mas, tdk perlu pakai ratusan hukum dan teori yg dibuat manusia timur tengah(yang katanya berasal dari Allah) untuk menentukan sesuatu itu haram.

    intinya adalah diri kita sendiri.
    contoh: jika kita memakan babi secukupnya hanya untuk kebutuhan sehari-hari, itu bukanlah sesuatu yang haram, karna daging itu memberikan manfaat bagi tubuh kita. namun, saat kita memakan ayam dengan rakusnya sampai berlebihan, maka kita menjadi hamba daging ayam itu, sehingga kita menjadi najis olehnya dan ayam itu menjadi haram, bukan karna dagingnya, melainkan karna kita menjadi hamba dari makhluk ciptaan allah!

    untuk anjing, kita harus melihat apakah tujuannya kita memilihara anjing? jika anjing itu kita pelihara hanya untuk bersenang-senang menghamburkan banyak uang demi anjing itu, maka anjing itu menjadi haram, karna kita memusatkan hidup kita untuk anjing itu bukan kpd allah!

    demikian, nabi isa pun berkata:
    "bukan sesuatu yang masuk ke dalam mulut yang menajiskan manusia, melainkan apa yang keluar dari mulut itu yang menajiskan manusia!
    karna segala sesuatu yang masuk ke dalam mulut akan dibuang di jamban
    tapi segala sesuatu yang keluar dari mulut berasal dari hati dan itulah yang menajiskan manusia! dari hati timbul berbagai macam kejahatan, pembunuhan, perzinahan, iri hati, dengki, dan kata-kata kotor!"

    ws wr wb...

    BalasHapus